BOYCOT JEPANG!: NASIONALISME CINA PERANTAUAN DI MAKASSAR 1915-1937

Heri Kusuma Tarupay

Abstract


Gerakan boikot di Makassar tidak lagi menjadi hanya semacam penolakan terhadap tindakan Jepang di Cina, tetapi lebih jauh telah memperlihatkan bentuk pembayangan akan bagian dari kesatuan bangsa Cina yang dibayangkan, dalam ruang lingkup geografis yang berbeda. Jalannya gerakan ini menunjukkan bahwa demi terwujudnya masyarakat yang satu, apapun akan dilakukan untuk membelanya. Sejauh efektifitasnya, gerakan boikot terbilang tidak berjalan dengan efektif, dikarenakan tidak bisa merangkul semua masyarakat Cina di Makassar untuk turut serta. Pengawasan dari pemerintah colonial telah turut memberikan sumbangsih tidak berjalan efektifnya gerakan ini. Gerakan boikot di wilayah koloni, telah menunjukkan bahwa masyarakat Cina dalam kurun waktu tertentu juga melakukan kegiatan politik. Bersamaannya waktu gerakan boikot dan gerakan nasionalis Indonesia bisa saja saling memberikan pengaruh.

Full Text:

PDF


DOI: http://dx.doi.org/10.34050/jlb.v12i1.3118

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


INDEXING